tiDak wuJud persiMpangan ketiGa

•Mei 30, 2011 • 6 Komen

Kadangkala mencengkam dada menahan sebak.

Kadangkala terbungkam mata terkesima.

Berita demi berita yang berlaku di Malaysia setiap hari seolah-olah manusia sudah tidak bertuhan. Turutan nafsu dan akal menjadi taruhan penentu masa depan.

Akhlak-akhlak para pemuda pemudi sudah tidak ketahuan.

Tanyalah diri sendiri sampai bilakah mahu terus tertipu dengan kabus fatamorgana dunia yang tidak pernah kunjung sepi.

Berhenti.

Berhentilah sentiasa menyalahkan manusia dan keadaan sekeliling menjadi punca kerosakkan diri sendiri.

Belajar.

Belajarlah untuk berani katakan tidak kepada perkara yang membawa kerosakan dan pada diri sendiri.

Cukup.

Cukuplah dengan kesedihan jiwa dan kekecewaan hidup yang diterjemahkan dengan perbuatan yang tidak membawa diri kepada Allah Ta’ala.

Jika kita amati akan kedengaran permintaan bisikan hati berbicara merintih meminta jasad kembali kepada Allah Ta’ala di saat terlibat dengan dosa.

Jika kita sedari akan terasa lonjakan jasad daripada kekuatan sekelumit iman yang masih wujud dalam jiwa sebagai tanda protes supaya meninggalkan maksiat.

Kisah Ashabul Kahfi bukan semata-mata sebuah cerita untuk direkodkan dalam Al-Quran. Ianya adalah keterangan metode dan syarat untuk menjadi muslim yang baik hingga mencapai kedudukan mukmin.

Kaedah untuk berubah adalah berdasarkan firman Allah subhanahu wa ta’ala:

نحن نقصّ عليك نبأهم بالحق إنهم فتية ءامنوا بربّهم وزدنهم هدى

Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk.

[Surah Al-Kahfi: 13]

Dinyatakan dengan jelas bahawa pemuda Ashabul Kahfi mengambil pendekatan mencetuskan kehendak diri untuk meninggalkan perkara yang akan mendorong mereka kepada kesalahan dari sudut akidah dan syarak. Lalu Allah subhanahu wa ta’ala mengurniakan petunjuk kepada mereka.

Ini selari dengan firman Allah Ta’ala:

واصبر على ما أصابك إن ذلك من عزم الأمور

Dan bersabarlah terhadap yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk dalam hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).

[Surah Al-Luqman: 17]

Sudah pasti dalam melakukan kebaikan pasti ada cabaran. Kerana itu firman Allah Ta’ala di atas memujuk diri yang ingin berubah supaya kesabaran itulah akan meningkatkan imunisasi iman daripada serangan-serangan yang mengancam iman dan takwa.

Janji Allah azza wa jalla kepada mereka yang bersabar dengan segala-segala rintangan sepanjang melakukan kebaikan akan dikuatkan iman sehingga mampu menyatakan seperti para pemuda Ashabul Khfi tentang keimanan mereka kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Firman Allah Ta’ala ini:

وربطنا على قلوبهم إذ قاموا فقالوا ربّنا ربّالسماوات والأرض لن نّدعوا من دونه إلئها

Dan Kami telah meneguhkan hati mereka di waktu mereka berdiri lalu mereka berkata: ” Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi, kami sekali-kali tidak menyeru tuhan selain Dia.

[Surah Al-Luqman: 14]

Di dunia ini hanya terdapat dua persimpangan. Tiada persimpangan ketiga iaitu persimpangan buat mereka yang memilih menjadi atas pagar.

Sejarah dunia tidak pernah mengenali individu-individu yang menjadi atas pagar sebagai sandaran hidup. Hanya tercatat dalam limpatan sejarah sama ada individu itu baik atau tidak.

Begitu juga di alam akhirat. Hanya ada syurga dan neraka. Tiada tempat hatta untuk merempat buat mereka yang hidupnya di dunia sekadar atas pagar.

Beruntunglah seorang muslim memilih jalan yang sering berusaha menjadi mukmin. Mudah-mudahan ingatan diri dalam lembaran sejarah dengan kebaikan menjadi ikutan dan panduan semasa hidup menjadi bekalan amalan soleh berantai hingga hari kiamat.

~

Monolog 1: Sepanjang bulan Mei lalu merupakan bulan peperiksaan. Kertas peperiksaan terakhir iaitu Sistem Ekonomi Islam sungguh mencabar kefahaman. Walhal masa yang diberi untuk menjawab selama 12jam dengan pelbagai instrumen untuk menjawab masih menyesakkan dada. Satu pengalaman yang cukup menarik!

Monolog 2: Alhamdulillah, kini bekerja sebagai Research Asistant (RA) untuk Prof. Dato’ Dr. Hailani Muji Tahir di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Beliau merupakan pensyarah kami bagi subjek Fiqh Muamalat semesta lepas.

Monolog 3: Setelah berbulan lamanya, maka kitab-kitab yang saya beli ketika belajar di Universiti Al-Azhar dahulu semuanya sudah dikeluarkan dari dalam kotak-kotak.

Ini adalah 2/3 kitab-kitab yang saya miliki. Masih ada 1/3 di rak-rak yang lain. Kegunaan sendiri serta pelaburan buat generasi anak-anak di masa hadapan, insyaAllah.

Terima kasih buat ayahanda dan bonda kerana membeli rak buku khas buat kitab-kitab anakanda.

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

__________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.

seringKali yaNg diaBaikan

•Mac 31, 2011 • 2 Komen

Di sebelah hadapan kelihatan sesusuk tubuh seperti tidak berkepala kerana tertidur.

Di sebelah kanan sedang membentuk sesuatu di atas karpet dengan jari telunjuk.

Di sebelah kiri sedang termenung jauh entah kemana destinasinya.

Di sebelah luar masih kedengaran sayup-sayup sahutan suara.

Sesekali terdengar sindiran daripada pengkhutbah. Ada yang tersentak, ada yang termangu-mangu dan ada yang menongkat dagu menahan kantuk. Keadaan kembali seperti sebelumnya selang beberapa minit.

Mengeluh.

Matlamat khutbah mingguan dalam setiap Solat Jumaat terasa seperti hadirin tidak dapat mengambil apa-apa manfaat sebagai pedoman dalam menguruskan kehidupan seharian.

Adakah cara penyampian khutbah yang tipikal seperti 100 tahun dahulu menjadi punca hilang tumpuan pendengar atau pendengar itu sendiri yang bermasalah?

Mencari siapa salah bukan tujuannya.

Tujuannya adalah sama-sama mencari pendekatan terbaik buat pendengar yang hadir ke rumah Allah Ta’ala untuk mencari dan memiliki sesuatu untuk mengeratkan hubungan denganNya.

Ada sebuah masjid di Melaka yang mana masjidnya memiliki LCD televisyen yang memaparkan isi kandungan teks khutbah sebagai pendekatan buat pendengar mengutip manfaat. Kelihatan ada yang sedang mencatit dengan kelebihan LCD televisyen tersebut.

Satu usaha yang kreatif dalam menghargai dan kebijaksanaan dalam menguruskan harta sedekah daripada masyarakat dalam bentuk pemilikan manfaat bersama secara tidak langsung.

Adakah salah?

Tiada syarat dalam menyampaikan khutbah itu perlu bernada seperti 100 dahulu. Kaedah perubahan nada mengikut maksud penyampaian adalah perlu supaya dapat merasai pengkhutbah itu menjiwai apa yang ingin disampaikan.

Kadangkala jiwa ini amat mencemburui mereka yang kreatif dalam aktiviti-aktiviti berbau maksiat seperti hiburan dalam memasarkan idea dan falsafah pemahaman mereka yang sangat up to date.

Oleh kerana masyarakat berlatarbelakang yang pelbagai maka tidak seharusnya para pendakwah memberatkan teknik yang selesa buat dirinya tanpa menghiraukan selera yang sesuai untuk dinikmati oleh mereka yang menagih ilmu darinya.

Apa yang dikhuatiri jika gejala-gejala kurang berminat para hadirin terhadap pengisian agama menjadi perkara seringkali yang diabaikan akan membarah sehingga menular kepada masalah sosial yang lain.

Apa yang dirisaukan jika peranan pengkhutbah gagal menguasai dan menarik minat pendengar untuk turut serta mengambil kesempatan manfaat pengisian menyebabkan lama-kelamaan fungsi Khutbah Jumaat akan menjadi adat bukan lagi ibadat.

Apa yang dibimbangkan jika para pendakwahlah penyumbang kerosakan masyarakat atau pembunuh senyap pada tunas keinginan masyarakat untuk berubah tanpa disedari.

Hadis Rasulullah sallahu ‘alaihi wa sallam:

عن أبي رقية تميم بن أوس الدارى رضى الله عنه: أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: الدين النصيحة. قلنا: لمن؟ قال: لله ولكتابه ولرسوله ولأئمة المسلمين وعامتهم

Daripada Abu Ruqayyah Tamim bin Aus Ad-Daari bahawa Rasulullah sallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Agama adalah nasihat”. Kami bertanya: “Untuk siapa?” Jawab baginda: “Untuk Allah, kitabNya, rasulNya dan bagi para imam-imam dan seluruh muslimin.”

[Riwayat Muslim]

Nasihat-menasihati adalah hak milik semua. Tiada siapa yang agung apabila membicarakan tentang hubungan antara manusia dengan Allah Yang Maha Agung.

~

Monolog 1: Pada minggu lepas, Nuraishah Nabihah dan Ahmad Ammar tinggal selama 4 hari di rumah Tok Ayah dan Tok Mama.

Oleh kerana setiap kali melihat saya sedang menggunakan komputer maka Nuraishah Nabihah dan Ahmad Ammar pasti akan bertanya samada untuk bermain permainan komputer atau menonton kartun.

Maka saya mendorong sesuatu yang lebih bermanfaat daripada permainan komputer tetapi masih seronok iaitu origami walaupun saya tidak pernah buat Origami Ulat Beluncas ini. Kali pertama Nuraishah Nabihah melihat saya buat origami ini, dia bertanya:

“Ayah Cik, ini ulat ke kucing? Kenapa ada ekor dengan telinga macam kucing?”

Saya tertawa sambil Nuraishah Nabihah terpinga-pinga. Satu perkembangan membuat perbezaan maklumat dalam mindanya pada hemat saya.

Origami Ulat Beluncas pada teknik kreativiti saya.

Saya membiarkan mereka sendiri memilih kertas warna apa untuk dipilih tanpa mengatakan tidak atau tidak sesuai pada pilihan mereka. Sifat kepimpinan dan membuat keputusan perlu dididik berperingkat sejak dari kecil.

Apa yang saya fahami, kanak-kanak tidak memerlukan permainan yang mahal atau permainan kreativiti yang perlu segala-galanya dilakukan dengan sempurna tetapi memadai kita memberi perhatian dengan apa yang mereka lakukan. Nuraishah Nabihah sudah tahu bagaimana untuk membuat origami ini tetapi tetap mahu saya berada disampingnya. Mereka memerlukan perhatian.

Hampir setiap 2 atau 3 jam mereka meminta untuk buat ulat tersebut hingga memenuhi satu balang serta dibawa masuk ke kamar tidur setiap malam.

Pemberian balang daripada Tok Mama untuk diisi Origami Ulat Beluncas.

Monolog 2: Ini pula makhluk ciptaan Allah Ta’ala yang sangat comel! Apa saja yang dia lakukan walaupun hanya pergerakkan kecil pasti mengundang tawa dan senyuman yang tidak putus-putus. Allahumma adem laha wa lana bil hubbi hubban fillah.

Auni Faten(anak kedua Along) yang kini berumur 6 bulan. Comel!

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

__________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.

dI seBalik iTu

•Februari 28, 2011 • 4 Komen

“Hiiiii.”

Suara serentak kanak-kanak yang berumur dalam linkungan 5-9 tahun menyapa riang apabila melihat kelibat Jamie Oliver melangkah masuk dengan senyuman.

“I am going to cook your favourite food. Your daily food.”

Kata Jamie Oliver sambil meletakkan sisa-sisa isi ayam yang melekat di celah-celah tulang dan kulit ayam yang sudah tidak digunakan lagi.

“Yikes! What are you going to do with all that?”

Kanak-kanak tersebut saling bertelingkah suara antara satu sama lain.

“Why? This is all what u eat everyday, right?”

Jamie Oliver membuat pertanyaan yang berbentuk provokasi.

“No no no. I will never eat that. So disgusting!”

Kelihatan kanak-kanak tersebut saling berbisik antara satu sama lain. Jamie Oliver meneruskan kerjanya sambil diperhatikan oleh kanak-kanak tersebut. Tidak henti-henti mereka membuat pelbagai aksi menunjukkan jijik.

Jamie Oliver mengisar bahan-bahan lebihan ayam tadi kemudian dia memasukkan beberapa ramuan lalu membentuk seperti ketulan-ketulan kecil berbentuk empat segi. Kemudian Jamie Oliver menyalut ketulan-ketulan kecil tadi dengan bread crumbs sebelum digoreng.

“Now, who want?”

Jamie Oliver membuat tawaran selepas selesai masak.

“Me me me. I want it.”

Masing-masing berebut dengan mengangkat tangan.

“Why everyone wants? It is made from the leftovers.”

Soalan provokasi kembali daripada Jamie Oliver.

“Because it is now the yummy chicken nuggets. Not the disgusting leftovers anymore.”

Jawab kanak-kanak tersebut tanpa teragak-agak. Jamie Oliver meneruskan perbualan bersama mereka.

Di Sebalik Itu

Di sebalik apa yang ingin disampaikan oleh Jamie Olivers dalam rancangan beliau adalah manusia terutamanya kanak-kanak amat mudah terpengaruh menyukai sesuatu setelah mengalami transformasi yang mana asalnya adalah sesuatu yang jijik.

Dunia yang mereka diami kini semakin terdedah oleh kehidupan yang dimanipulasi orang dewasa yang tidak dewasa.

Dunia yang mereka melata kini semakin terpampang dengan corak kehidupan yang mana haiwan lebih bersifat perikemanusian daripada manusia.

Pengalaman menuntut ilmu di negara Mesir mempamerkan bahawa cara terbaik yang digunapakai oleh pemerintah untuk menutup akal rakyat daripada bersuara adalah dengan mematikan suara emas pemuda-pemudi dengan tidak menitik beratkan soal pendidikan sejak mereka masih kecil.

Maka perkara yang sepatutnya dibenci bertukar menjadi acuh tak acuh dengan kezaliman yang dilakukan oleh pemimpin mereka kerana tidak memahami kuasa suara-suara emas mereka.

Disebalik hidangan kezaliman oleh penzalim yang berwajah dua dapat disingkap dengan ilmu pengetahuan yang dipraktik. Bukan hanya teori semata-mata.

Ilmu dan iman harus selari.

Setelah tersingkap kezaliman tersebut dengan ilmu dan iman maka apa yang dilaungkan bukan lagi berbentuk kenegaraan bahkan apa yang dilaungkan adalah kalimah ‘Allahu Akbar’.

Mudah-mudahan ‘izzah(kehebatan) agama Islam dapat dibangkitkan semula.

Perkembangan keadaan Mesir disaat kebangkitan sentiasa menjadi perhatian istimewa. Mesir sentiasa mendapat tempat istimewa dalam diri ini. Tempat tumpahan air mata suka dan duka sehingga membentuk sebuah kolam kenangan yang tidak pernah kering untuk dibasahi sentiasa.

~

Monolog 1: Cebisan cerita di atas adalah cerita yang saya ambil daripada rancangan Jamie Oliver’s Food Revolution. Jamie Oliver adalah seorang chef terkenal yang lebih dikenali sebagai Naked Chef di awal kemunculannya mungkin kerana gaya masakan yang messy. Cebisan cerita ini telah mengalami ubah suai kerana sudah lama terperuk di dalam ingatan saya.

Monolog 2: Seminggu saya keseorangan di rumah kerana tidak dapat ikut pulang ke kampung disebabkan komitmen kelas dan assignment pengajian Master yang tidak putus-putus. Jadi saya memujuk diri yang kesepian dengan memasak beberapa jenis hidangan. Antaranya Fish and Chips yang saya hasilkan sendiri di rumah. Oleh kerana tiada bread crumbs maka sebagai bahan pengganti alternatif, saya menggunakan corn flakes yang dikisar halus.

Fish and Chips

Hidangan kedua adalah hidangan sarapan yang diajar oleh bonda. Oleh kerana Omelette ini adalah masakan barat maka sebarang cili atau lada tidak digunakan. Hanya bawang besar dan tomato serta sedikit garam.

Garlic Bread dan Western Omelette.

Hidangan terakhir adalah hidangan sentuhan ‘malas-malas’ saya kerana saya agak tidak berapa gemar makan di luar. Saya akan berusaha walau bagaimana sekalipun akan masak sendiri di rumah:

Ayam Goreng Kunyit dan Tom Yam Campur.

Sehari sebelum ayahanda dan bonda kembali dari kampung, Angah sekeluarga datang dengan membawa Sate Kajang. Makanan kegemaran saya!

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

__________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.

perSoalan mengUndang taNgisan

•Januari 31, 2011 • 4 Komen

Persoalan Mengundang Tangisan

Saat Ardhu Al-Kinanah dalam keributan pukulan api

kebangkitan,

ku sering bertanya dalam diri ini,

bagaimanakah kamu?

Sepi.

Ku selalu menggamit khabar,

dimanakah kamu?

Diam.

Ku kerap mengadu padaMu,

tenang.

Ya rabbi, sahhelna.

Sayu.

[Oleh: nurIslam]

~

Monolog: Sekatan akses komunikasi internet dan telefon yang sudah masuk hari keempat di Mesir benar-benar merunsingkan.

Sungguh merisaukan keadaan sahabat-sahabat di sana.

Dalam masa yang sama moga akan tertegaknya pemerintahan yang adil serta sebuah negara yang bukan hanya sebuah Negara Muslim tetapi Negara Islam.

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

___________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.

iMan iTu iDaman

•Disember 31, 2010 • 12 Komen

“Ayah Cik, macam tu tak soleh kan?”

Ahmad Ammar yang berusia 4tahun tiba-tiba bersuara.

“Apa yang tak soleh?”

Tanya saya acuh tak acuh.

“Orang dalam tv tu pakai seluar pendek.”

Jawab Ahmad Ammar ringkas.

Dari kiri: Ahmad Ammar dan Nur'aishah Nabihah(anak-anak Angah). Kedua-duanya baru pulang dari konvokesyen prasekolah terus langsung ke rumah Tok Ayah dan Tok Mama. Ahmad Ammar menerima Anugerah Pelajar Harapan bagi umur 4tahun dan Nur'aishah Nabihah menerima Anugerah Pelajar Harapan bagi umur 5tahun.

“Aishah, nak tak buka tudung?”

Tok Mama(bonda) mengusik Aisyah.

Nur’aishah Nabihah menggelengkan kepala tanda protes.

Gambar Nur'aishah Nabihah ketika berumur 3tahun.

“Kenapa?”

Tok Mama menambahkan lagi provokasi sambil tersenyum.

“Nak pakai macam Umi(Kak Ngah saya yang bertudung labuh).”

Jawab Nur’aishah Nabihah bersahaja sambil mencari gula-gula dalam beg kecilnya.

Iman itu Idaman

Banyak yang saya pelajari daripada anak-anak saudara yang telah mencecah seramai 5 orang kini.

Betapa peranan dan kesedaran pasangan yang berumah tangga dalam membina tembok-tembok iman untuk menjadi benteng penyelamat daripada dunia yang kita tinggal kian menakutkan.

Jika diajukan soal mencari pasangan hidup kepada para pemuda maka tentulah ingin dicari yang solehah.

Jika ditanyakan soal mencari pasangan hidup kepada para pemudi maka tentulah ingin memiliki yang soleh.

Maka masing-masing berusaha untuk menjadi soleh dan solehah dengan harapan dijodohkan dengan pasangan hidup yang beriman.

Harapan tersebut tanpa disedari diri telah menggaris had kemuncak sempadan kedudukan iman dalam jiwa.

Memiliki pasangan yang soleh atau solehah bukan untuk menjadi simbol kemegahan dalam perbualan masyarakat atau diperakui kedudukan iman dalam diri.

Yang paling penting adalah corak kehidupan dalam mengemudi pasangan dan keluarga dengan warna-warni islamik.

Iman bukan alat untuk mencari atau dipinang bakal pasangan hidup yang soleh atau solehah.

Iman itu dibangunkan dalam diri untuk memiliki mardhatillah(keredhaan Allah ta’ala) dalam segenap perkara.

Hadis Rasullah sallahu ‘alaihi wa sallam:

عن أبي هريرة عبد الرحمن بن صخر رضى الله عنه قال: قال رسول الله صلّى الله عليه وسلّم : إنّ الله لا ينظز إلى أجسامكم, ولا إلى صوركم, ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم

‘Daripada Abu Hurairah iaitu Abdul Rahman as- Sakhr radhiAllahu ‘anhu berkata: “Rasullah sallahu’alaihi wa sallam telah bersabda”: “Sesungguhnya Allah ta’ala tidak melihat pada tubuh-tubuh kamu, tidak pula pada rupa bentuk kamu tetapi dia melihat pada hati dan amalan kebaikan kamu.”

[Riwayat: Muslim]

Semarakkanlah suasana islam dalam membentuk individu muslim. Kemudian baitul muslim(keluarga yang islamik) selepas memiliki pasangan yang soleh n solehah. Seterusnya ke arah masyarakat muslim, kerajaan islam dan empayar islam.

Semoga tahun 2011 menjadi pencetus dan permulaan generasi baru dalam menyebarkan nafas-nafas segar haruman iman.

Kita tidak mahu mendengar lagi pada bulan Jun atau September 2011 masih kedengaran kes pembuangan bayi hasil penzinaan saat malam tahun2010 melabuhkan tirainya.

Iman itu idaman.

Kerana iman itu idaman maka islam yang ku miliki ini juga untuk dimiliki oleh mu juga.

~

Monolog 1: Saya sekarang sedang menyambung pelajaran bagi peringkat MAster sambil sedang menunggu jawapan interview sebagai Pegawai Pendidikan Pengajian Tinggi DH41(pensyarah) baru-baru ini.

Monolog 2: Kali pertama saya masak udang Lobster ini. Chanel  703 di Astro antara rancangan kegemaran saya. Lobster ini buah tangan Abang Long(suami Along) dari Sabah ketika ada urusan kerja di sana.

Inilah hidangan udang Lobster. badannya kaya dengan isi yang padat dan sangat sedap sekali. Ada rasa seperti isi ketam.

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

___________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.

hiDup hinGga kiaMat

•November 8, 2010 • 6 Komen

Kenapa saya perlu mendapat buku ini dari Puan Insyirah?

Kerana pertama kali saya melihat buku Bicara Pedusi ini di bahagian iklan laman sesawang Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM) telah menghantui fikiran saya beberapa bulan.

Bermain difikiran kerana Bicara Pedusi ini sejalur dengan pengiklanan Warta PMRAM Edisi 80 Tahun di laman sesawang tersebut.

Akhirnya tanda tanya tersebut terjawab sudah setelah mendapat jemputan menyertainya dari pemilik Haruman Mawar.

Bicara Pedusi merupakan sebuah novel.

Ditulis oleh penulis muda dari semenanjung Malaysia tetapi cetakan pertamanya di bumi Mesir. Sentiasa mengirim salam buat pepasir bumi Anbiyak(para nabi) dengan keazamaan suatu hari nanti dapat memijak bumi Mesir.

Terdapat dua keistimewaan pada hemat saya tentang Bicara Pedusi ini:

1.

Seingat saya, belum pernah membaca novel melayu hasil penulisan dari penulis wanita ketika belajar di Mesir di bawah pasaran PMRAM. Kebanyakkannya mengambil bahagian dalam koleksi-koleksi cerpen.

Moga Bicara Pedusi ini menjadi inspirasi kepada mahasiswi-mahasiswi Malaysia yang berada di Mesir khususnya untuk meneroka dunia novel.

Novel telah menjadi komunikasi setia golongan muda kerana mempunyai pengaruh dalam menjentik jiwa dan merangsang otak untuk berfikir.

Lihat saja fenomena terhasil dari karya-karya novel Dr. Hamka rahimahullah seperti Tenggelamnya Kapal Vanderwick dan Di Bawah Lindungan Kaabah serta Habiburrahman El- Shirazy yang berjaya membuai pembaca ke arah fikir dan zikir ketika menikmati karya-karya mereka.

2.

Setiap hasil jualan Bicara Pedusi ini sepenuhnya akan disalurkan terus ke Dana Syaqah PMRAM.

Teringat bab pertama dalam subjek Fiqh Semasa di Tahun Empat ketika membincangkan tentang perbandingan Demokrasi Pada Masa Kini dan Demokkrasi Pada Kaca Mata Islam.

Bab tersebut memberikan penekanan betapa pentingnya umat Islam memiliki daulah islamiah(kerajaan Islam) supaya kesyumulan(kesempurnaan) Islam dapat dirasai dan kerahmatan Islam untuk seluruh makhluk ciptaan Allah subhanahu wa ta’ala dapat dinikmati.

Maka perlu bagi PMRAM dalam mendapatkan sebuah syaqah(apartment) setelah dinafikan hak memiliki sebuah pejabat pentadbiran di Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah(DMAK). Perjuangan untuk mendapatkan hak tersebut tetap diteruskan.

Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah(DMAK).

Syaqah tersebut perlu untuk menjadi pusat pentadbiran, menjalankan kegiatan keagamaan dan menghidupkan aktiviti-aktiviti sosial yang menjurus ke arah cara hidup Islam buat mahasiswa dan mahasiswa Malaysia yang menuntut di negara Mesir.

~*~

Firman Allah azza wa jalla:

 يأيّها الّذين ءامنوا اتّقوا الله ولتنظر نفس مّا قدّت لغدر واتّقوالله إنّ الله خبير بما تعملون

‘Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok(akhirat) dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan’

 

[Surah Al- Hasyr: 18]

Tiada yang dapat membahagiakan diri selepas mati dengan harapan setiap hasil penulisan menjadi rantaian bekalan amalan kebaikan buat kehidupan di alam barzakh.

Hidup Hingga Kiamat

“Penulisan berjiwa islami mewujudkan nadi,

walau

roh meninggalkan jasad selepas mati.

Untaian

manfaat akan terus bersemi.

Buat

bekalan selepas mati,

agar

haruman kubur

terus

mewangi.”

 

[Oleh: nurIslami]

 ~

Monolog: Sekiranya saya diumumkan sebagai pemenang untuk memiliki buku Bicara Pedusi nanti maka saya berkira-kira tandatangan dari puan penulis dan suami penulis adalah wajib disertakan.

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

___________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.

tumPahan kaSih panDangan perTama

•Oktober 12, 2010 • 3 Komen

ما في المقامِ لذي عقلٍ وذي أدبِ مِنْ رَاحَة

 فَدعِ الأَوْطَانَ واغْتَرِبِ

  Dan tiadalah duduk setempat bagi orang cerdik dan beradab itu dianggap sebagai rehat

Tinggalkanlah tanah air dan mengembaralah

سافر تجد عوضاً عمَّن تفارقهُ

 وَانْصِبْ فَإنَّ لَذِيذَ الْعَيْشِ فِي النَّصَبِ

Berkelanalah, engkau akan dapat pengganti orang yang kamu tinggalkan

berusahalah kerana keindahan hidup itu ada pada berpenat-penatan

إني رأيتُ وقوفَ الماء يفسدهُ

 إِنْ سَاحَ طَابَ وَإنْ لَمْ يَجْرِ لَمْ يَطِبِ

Aku melihat air yang tenang bertakung mencemar kandungannya sendiri

Sekiranya mengalir ia akan baik, sekiranya ia tidak mengalir, tercemar

والأسدُ لولا فراقُ الأرض ما افترست

 والسَّهمُ لولا فراقُ القوسِ لم يصب

Singa sekiranya tidak keluar dari kepompong dunianya nescaya tidak akan dijinakkan

anak panah kalau tidak berpisah dengan busurnya nescaya tidak akan mengena sasarannya

والشمس لو وقفت في الفلكِ دائمة

 لَمَلَّهَا النَّاسُ مِنْ عُجْمٍ وَمِنَ عَرَبِ

Matahari sekiranya tidak bergerak daripada orbit selama-lamanya

nescaya akan bosanlah Arab dan ‘Ajam

والتَّبْرَ كالتُّرْبَ مُلْقَى في أَمَاكِنِه

ِ والعودُ في أرضه نوعً من الحطب

Emas hitam(petroleum) adalah sama seperti tanah biasa sekiranya tidak dikeluarkan

dan kayu ‘aud(dijadikan pewangi yang sangat mahal harganya) sekiranya kekal di tanah maka samalah seperti kayu biasa

فإن تغرَّب هذا عزَّ مطلبه

ُ وإنْ تَغَرَّبَ ذَاكَ عَزَّ كالذَّهَبِ

Jika(kayu ‘aud) itu dikeluarkan maka hebat dan tinggilah permintaannya

dan jika(emas hitam) itu dikeluarkan maka hebatlah ia seperti emas

 

[Syair karangan Imam Syafi’e radhiallahu ‘anhu]

Tumpahan Kasih Pandangan Pertama

Separuh jiwaku pergi.

Pergi kerana ditinggalkan.

Ditinggalkan untuk satu tempoh

hanya tidak mampu ku hitung bilakah

jantung akan kembali berdenyut sempurna.

Sempurna jiwa yang memenuhi rasa saat

tumpahan kasih pandangan pertama.

Pertama kali tika memijak pepasir.

Pepasir anbiyak digelar 

Arddhul Kinanah.

 

[Oleh: nurIslami]

~

MonologAlhamdulillah, telah bertambah seorang lagi anak saudara perempuan yang baru berusia 12 hari. Tumpahan kasih seorang bapa saudara pada ‘Auni Fatin sudah terukir pada pandangan pertama.

'Auni Fatin(anak Along yang ke-2). Subhanallah wal Hamdulillah, comel!

~

Ahmad Azalee- Kajang, Selangor.

___________________________________________________________________________

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di nurislami.wordpress.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat nurislami.wordpress.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin nurislami.wordpress.com terlebih dahulu.